Liburan ke ranjang (Part 1,2,3,4)
sayapoker.com ... agen bola www.123indo.com
sentabet.com .Judi Poker Online Indonesia
.agent303.com www.fansbetting.com
.www.sahabatdomino.com
agen bola
star88.net .BursaBet.com
. agen togel www.9ikanpoker.com
. www.itcbet.com
.www.sports188.com
vicabet.com
www.pokervovo.com .pasangiklan
.www.klubjudi.com
.

www.pokerkiukiu.com
www.mejavip.com
www.bolaonline.com
www.terminalbet.com www.lapakpoker.com
www.bola54.com
Results 1 to 9 of 9

Thread: Liburan ke ranjang (Part 1,2,3,4)

  1. #1
    Banci Tua thealvino's Avatar
    Bergabung
    Dec 2011
    Lokasi
    Sumatra
    Posts
    1,608
    Post Thanks / Like

    Liburan ke ranjang (Part 1,2,3,4)

    togel online

    poker uang asli

    Berawal dari liburan panjang ke rumah nenek di daerah Garut sekitar pertengahan 2003, waktu itu saya masih SMP kelas 2 di Jakarta. Di Jakarta saya tinggal di daerah Pejaten. Seminggu sebelumnya nenek menelepon saya untuk mengajak liburan ke rumahnya di Garut.

    Singkat cerita hari yang ditunggupun tiba. Saya dan kakak saya (Dewi) menunggu jemputan mang Ujang di koskosan saya. Wah, lama juga neh mang Ujang. Molor 2 jam neh dari jadwal, kak Sinta dah 2 kali nelponin kak Dewi. Namun akhirnya mang Ujang datang dengan muka paniknya. ? den, maap den mang Ujang tersesat dan kejebak macet?, ? yawes mang ok kita go, jemputin mbak Sinta dulu yah?.

    Mobil pun melaju tenang ke daerah Jakarta Timur tempat tinggal Kak Sinta. Sebetulnya saya tidak begitu mengenal istri kakak sepupu saya ini Cuma pernah sekali ketemu pas acara akikahan anaknya yang pertama itupun saya tidak terlkalu perhatikan. Singkatnya kamipun tiba di alamat yang dituju. Kak Sinta dan 2 anaknya dah nunggu di depan rumahnya.

    Setelah kenalan dan mengatur barang2 bawaan doi ngambil duduknya di tengah (atas anjuran saya biar anaknya leluasa bermain). Karena kak Dewi lebih senang di depan makanya dia langsung ambil posisi di samping mang Ujang, awalnya Gue nih yang pengen di depan tapi ga? papalah di belakang juga oke dan ternyata membawa berkah dan awal seru dari cerita ini.
    Selama perjalanan kamipun ngobrol ngidal-ngidul ketawa-ketiwi dan yang lebih asik lagi doi ternyata GFE bgt orangnya enak ngobrolnya dan suka bercanda. Menjelang sore mang Ujang singgah di pom bensin di daerah tol sekalian beristirahat, kamipun mengisi perut di resto pom bensin tsb, setelah itu lanjut.

    Sebagian sudah terlelap termasuk kak Dewi dan anak pertama nya Doi . Doi sendiri sibuk ngelonin anak bungsunya yang agak rewel karena susu botolnya abis. Iseng gue Tanya. ? kenapa nih si adee?(sambil gw sandari dagu dijok tengah sebelah kepala Doi? . ?Iya an tadi lupa isi termos, jadi gak bisa bikini susu neh.? Nahhh sodara agan2 pemandangan berikutnya bikin gue takjub,bin senang bin konak. Tanpa basa-basi doi ngangkat tuh kaos sampai kelihatan branya dan mulai membuka cupnya (gue hanya diam terpaku dg dagu masih bersandar di Jok, Cuma berjarak sekitar 20 cent gan Dari target). Busyet kata gue dalam ati, putih n montok bgt pentilnyas gak terlalu besar dengan warna coklat muda, beda bgt dengan pacar gw. Kalah besar (walopun dah malam nih mata tajam bgt kelihatannya)? ?cup?cup sayang sini nenen aja susu botolnya abis yah?.

    Maklum anak2 mungkin dah favorit susu botol jd sedikit jual mahal. Dibiarin tuh toket ngelewer-ngelewer agak lama baru deh di emut dan langsung tidur. Gue masih sedikit terpaku neh dengan kecuekan Doi dan lagi si Otong dah ngaceng bgt di bawah. ?wah dah bobo kak.?, ? iya, loh kamu dr tadi disitu? Enak neh liat gratis..hehe?, ? heheh (gw cengengesan salah tingkah)? enak yah, gimana rasanya tuh (sedikit berbisik)?, ?ga tau deh Tanya aja ma Dino, hehehe?. Waktu itu gue belum berani macem2, sekitar 5 menit berlalu doi pun tertidur dan si Dino masih nenenin tuh toket montok.

    Walopun berusaha ikut tidur, namun keringat dingin membasahi kening karena nafsu yang teramat sangat. Gue gak sanggup gan ngebayangin ngemut tuh toket sambil ngelusin Si Otong. Karena dah sange bgt gue putusin keluarin si Otong (niatnya onani sambil ngebayangin ngemut tuh toket montok) maklum selama ini pacar gw cuma ngasih serpis handjob+grepe2 toket n fk.

    Nah, mulai deh ritual handjob, gue buka tuh resleting perlahan dan keluarin si Otong dan gue elus ?elus tuh meriam belanda (heheh), gak puas ngebayangin gue mulai deh nyuri2 nyium rambut doi (hmm ajib, harum bgt), sambil tetep ngocok si Otong makin lama gw makin cepet neh serasa dah mau meledak gan. Namun tiba2 mobil terguncang karena ada lobang dan karena dah pulas si Doni ngelepasin tuh toket, gw yang dari tadi hanya nyium2 tuh rambut sedikit kaget bin takjub melihat pemandangan toket ngelewer2 didepan mata gw. Tensi kocokanpun sedikit melambat melihat pemandangan tsb. Wah.. pikiran gw semakin liar jadinya, pengen banget remes tuh toket namun sayang gw takut bgt. Untungnya mang Ujang konsen bgt nyupirinnya jadi ga sadar dengan kejadian di belakang. Berjuta2 setan pun mulai merecokin pikiran saya (?dah gan! Pegang ajah, emut klo bisa? kata salah satu setannya). Dan gw beraniin mengelus tuh toket dg tangan kanan dan yang kiri masih sibuk ngocokin si Otong.

    Tangan gw gemeter bgt awalnya. Satu jari gw sentuhin di pentilnya (serasa basah karena masih ada sisa asi yang keluar. Gw jilatin jari gw? hmmm manis juga rasanya). Setetes asi ternyata memberikan kekuatan padaku untuk bertindak lebih jauh, kemudian gw pegang lagi tuh toket montok, anget dan gede bgt sampai tangan gw gak cukup tutupin tuh toket, dengan gerakan sedikit meremas terasa kenyal bgt dan lama kelamaan makin keras tuh toket (sepertinya doi terangsang dalam mimpi). Tangan kiri gw semakin cepet ngocoknya, sepertinya lahar dah mau meledak dan tangan yang satunya negremes makin dalam kerena sensasi tuh toket yang makin keras ketika diremes (sayup2 doi sedikit melenguh, namun gw cuek aja) dan pas Otong mau meledak sedikt gue peratiin mang Ujang (aman masih konsen nyetir dan ga peratiin tuh spion tengah). Gue langsung majuin kepala ke depan ngemut tuh pentil, otomatis asinya keluar deh ngebanjirin mulut gw. Sepet2 manis gan rasanya, dan tak lama Otong-pun memuntahkan laharnya. Banyak bgt sekitar 8 kali tembakan (maklum lama gak dikeluarin ma pacar? hehe). Nih mulut masih ngemut toh toket sampai gw sedikit tersadar dan untungnya Doi masih terlelap.

    Gw lepesin tuh mulut dan gw beri sedikit kecupan di pentilnya dalam ati gw bilang mudah2an doi pikir anaknya yang emutin. Gw masukin tuh Otong lagi kesarangnya terus bersihin tuh lahar yang berceceran dilantai mobil kemudian dan berusaha terlelap. Perlahan sekilas kulihat doi terbangun tanpa melihat kea rah gw, doi betulin tuh bra dan posisi si Dino trus lanjut tidur (cihuuuuyyy!! Aman pikir gw) ?.

    Menjelang tengah malam kamipun tiba di rumah nenek. Rumah yang asri dengan suasana sejuk dikelilingi perkebunan teh yang cukup luas. Yah, almarhum kakek adalah seorang pengusaha teh yang cukup terkenal di Garut. Sepeninggalan beliau nenek Cuma dibantu beberapa orang karyawan, makanya nenek agak kesepian tinggal di rumah yang lumayan besar. Nenek sudah menyiapkan segalanya ketika kami sampai. Mulai dari makan malam sampai urusan kamar sdh beres. Kamipun kangen2nan dengan nenek berbagai ceritapun mengalir malam itu di meja makan hingga terasa lelahpun menerpa kami. Kamipun bergegas ke kamar masing.

    Karena nenek sendiri makanya nenek meminta Kak Dewi menemaninya tidur. Sedang Aku tidur di kamar paman saya dan doi dengan anak2nya tidur di kamar tamu yang cukup besar dan letaknya tepat bersebelahan dengan kamarku. Lelah banget piker gw namun entah mengapa mataku sulit terpejam mengingat kejadian di mobil tadi berbagai pikiran kotor mengalir di kepalaku, ingin rasanya meninkmati setiap bagian tubuh kak Sinta, tapi bagaimana caranya yah (sebuah angan2 yang tidak mungkin tercapai).

    Akhirnya untuk menghilangkan pusing di kepala aku bersolo ria dengan si otong. Mulai ku kocok si otong dan membayangkan sedang menyetubuhi kak sinta. Sekitar 30 menit akhirnya kumuntahkan juga lahar kental putih si otong. Gw puas gan malam itu hingga tidurpun terasa lelap hingga pagi menjelang.

    Pagi harinya gw lelep bgt tidurnya tak terasa terdengar gedoran pintu?. Wah rupanya mang Ujang.
    ?Ada apa mang????, ?Gpp den. Tadi Ndoro putri nyariin aden, mang Ujang bilang sepertinya masih tidur mungkin masih lelah. Semuanya dah pada ke kebun teh Den?. ? y awes mang gw mandi dulu br kesana?


    Gw mlas2an krn emang masih lelah bgt krn kejadian semalam. Setelah mandi dan berpakaian santai plus sweeater (dingin gan, maklum suasana puncak kebun teh)gwpun meluncur ke TKP. Lumayan juga jalannya sekitar 200 meteran. Gw lihat nenek ma kak Dewi lagi main2 ma anaknya doi. Lucu juga yah?heheh.. ?Loh kak Sinta mana nek??

    ? itu sana lagi pengen motret katanya?. Terlihat di kejauhan sesosok tubuh indah berada di bukit perkebunan teh . ? kesana al tadi dicariin ma mbak Sinta? kata Kak Dewi, ?knapa emangnya? ? kata gw. ?Dia kan baru beli camdig seri pro, cm belum begitu ahli, makanya gw bilang minta ajar aja ma si Aldi soalnya lo kan jurnalis di kampus sedikit banyak tahulah seluk-beluk fotografi??. Waaaaaaaah petik mangga dapet kedongdong niat gw kesampaian dong ngedeketin doyong (doi maksudnya? maksa bgt pantunnya)? pinter bgt kakak gw rupanya (dalam ati gw). Dan pucuk di anti ulam tiba, doi manggil2 gw dari kejauhan ?. ?aaaaaaaaaaaaaaaallllll? dengan gerakan tangannya memanggil gw kesana.

    Dengan berjalan santai namun pasti gw panjat tuh bukit. Lumayan jauh juga sekitar 200 meteran dari tempat kak Dewi, nenek dan anak2 doi. Sampe di sana dengan sedikit ngos2an gw bilang : ?kenapa mbak?? wah indah bgt , doi pake baju bali item yang tipis bgt tuh sedikit menerawang tuh bh putihnya, lengkap dengan celana hot pan warna putih (pahanya montok bgt Dan putih gan). Rambut di iket. Gw nyeletuk : ? hehe.. cantik banget kak? doi cuman senyam-senyum. ? al, lu katanya jurnalis di kampus yah? Ajarin gw dong teknik motret?. Gw : ? ah kak Dewi melebih-lebihkan mbak, gw masih belajar jg. Tapi sedikit2 tahulah?heheh. Hmmm? kameranya bagus. Seri pro neh?.

    Mulailah gw menerangkan bagian2 kamera dan cara2 memotret yang benar. Doi amat menikmatinya dan mengikuti penjelasan gw dengan seksama. Sampai nenek dan kak Dewi dah teriak2 manggil kami. “ayo pulang!!! Mw ujan kata” kak Dewi. “Iya ntar lagi kata gw” sial ganggu bgt orang lagi asik berdua dg doi (guman gw dalem ati). Dan bener juga ujan mulai turun dengan derasnya, tampak nenek, kak Dewi ma anak2 doi berlari masuk ke pekarangan rumah dari kejauhan. Gw pun berlari sambil mebuka sweeter menutupi kepala gw dan doi yang gw rangkul mesra bgt (heheh). Sampai kami melewati rumah2an pondok tempat biasanya para pemetik teh beristirahat. “ berteduh dulu an” kata doi. “oke mbak”. Baju gw basah neh demikian pula doi namun gak sampai kuyup juga seh. Hp Doi bunyi, rupanya kak Dewi menelepon nanyain kabar. “ iya Din, lagi berteduh sama Aldi di pondok kebun, nuggu ujan reda. Udah gak usah dijemput. Belum selesai nih belajarnya, ntar klo dah reda baru balik. Ok”.

    “Ujannya makin deres aja mbak”,
    “iya al mana baju basah neh”,
    “klo basah yah dibuka dong ntar masuk angin loh”, canda gw
    “enak di elu dong…hehe. Ayo dong al ajarin lagi”

    Gwpun ngambil posisi disampingnya doi, bahu kami merapat. Sekalian buat menghangatkan badan. Lanjut gw neranginnya . Sangking semangatnya nerangin gak sengaja sikut gw nyenggol tuh toge. Empuk banget gan. Namun apa dinyana doi cuek bebek. Gw makin semangat ajah, satu tangan gw mulai agak merangkul ke pinggang doi sambil menerangkan ke doi yang lagi memfokus sebuah objek. Bibir gw sedikit gw deketin ke telinga doi… hmmm Algi bgt parfumnya. Dan tiba2 doi berbalik dan nih bibir mendarat mulus di pipi doi. Doi sedikit terpana dan gwpun demikian, sedikit tersadar gw : “ bilang maap mbak”. Doi : “ yah lo al nyantai aja gw yang salah kok” sambil doi elus pipi gw. Busyeeet mesra bgt neh pikir gw. Doi masih cuek bebek. Doi : “ wah ribet jg yah dunia fotogfrafi musti banyak belajar lagi neh”. Gw : “ga juga kok, klo ada keinginan pasti bisa mbak”. Doi tiba2 ngankat kedua tangannya untuk merenggangkan otot sambil menguap, keliatan tuh ketek mulus plus toge sebelah kiri dari samping. Hmmmm…. Pemandangan yang indah bgt, si Otongpun mulai beraksi gan.
    Tiba2 doi bilang : “ al minta tolong pijetin pundak mbak neh, pegel bgt”… hihihi, girang plus tegang langsung aja tangan gw samperin tuh pundak, gw pijet2 lembut dan Nampak doi sangat menikmatinya, pake tutup mata segala dan disertai gumanan2 kecil. Si otong makin keras aja di dalam sangkar. Gw beralih ke sekitar lehernya. Doi :” enek bgt disitu al” badan doi sedikit bersandar di dada gw, biking w n otong makin nafsu aja gan. Panasnya nafsu makin menjalar di seluruh tubuhku.

    Tangan doi kemudian kesamping untuk nyimpan kamdignya, kemudian doi pengen garukin punggungnya tanpa sengaja tuh tangan nyenggol si Otong. Doi sedikit terkejut, sambil tertawa kecil doi bilang : “ tau ujan2 gini, dingin pula terus mijitin cewek lagi. Tiba2 bangun2 aja sesuka hati ya al”… “eh…eh..hi” gw gelagapan “iya mbak”….
    Guyonan2 kecil nan nakalpun mengalir waktu itu. Iseng doi Tanya : “ km dah punya pacar al?” . Gw. :”udah mbak”. Doi : “Ya wes km kawin ajalah tuh adik kamu dah haus belaian wanita rupanya..heheh”. Gw : “ Iyah sih mbak pengen bgt rasain tubuh kayak mbak.”gak sadar gw gan ngomongnya. Doi : “apa al??? “, Gw. : “ eh..eh maksdunya tubuh wanita” . Doi : “oooo… km klo pacaran ngapai aja??”. Gw : pura2 bingung. “maksudnya???”. Doi : “ yah ngapain aja, ciuman, petting, ml dsb”. Gw: kaget bgt denger pertanyaannya. “heheh, cm FK ajah mbak”. Doi : “ ah boong pasti grepe2 jg tangan km.” . GW : “iya seh dikit…heheh”

    Entah setan apa yang nyembit gw tanpa sadar dan nafsu makin memuncak tiba2 gw peluk doi dari belakang tepat di bawah pangkal togenya. Doi tiba2 berontak. “al….al …jangan!!!” sedikit teriak doi membentak gw sambil ngelepasin pelukan gw. Gw kaget dong. Maap mbak gw kangen pacar. Terus gw mulai nyerang lagi. Sambil mengiba “plis mbak gw pengen peluk aja” . Mungkin karena kasihan dan doi jg butuh kehangatan doi pun bilang : “ya udah peluk aja yah jangan macem2”. Karena nafsunya sambil pelukin doi bibir gw nyuri2 ciumin tuh leher dan doi kegelian sambil sedikit teriak : “alll!!” dan tiba2 plakkkk!!!!! Tamparan mendarat dipipiku. Gw kaget lg. Muka doi memerah. Gw. : sambil meluk doi dari depan “maaf mbak, Aldi mau buat pengakuan”. Doi diam saja, nafasnya makin cepat sepertinya emosi memuncak. Mulailah gw ngakuin klo suka bgt dengan doi semenjak kemarin, “ntah ini nafsu ataupun masalah hati (sepertinya berat di nafsu gan), apa lagi kemarin di mobil mbak perlihatkan ke Aldi susu mbak, Aldi suka bgt mbak dan nafsu bgt ngelihatnya sampe2 tanpa sepengatuhan orang2 Aldi onani di jok belakang. Tiba2 doi ngedorongin gw dan menutup matanya sambil menangis sesugukan. Doi : “ Harusnya gak boleh al, mbak kan sudah punya suami, kakak sepupu km sendiri. Tapi emang mbak salah juga”
    Doi makin nangis aja tuh sambil ngejatuhin wajahnya ke pundak gw. (hmm..tampaknya mulai nyerahni), gw spik aja pelukin doi sambil ngelus punggung doi. Gw : “Iya mbak Aldi salah juga, gak bisa nahan nafsu Aldi”. Tangan gw ngelus kepala doi dan gw angkat dagunya, terus gw apusin tuh air mata dengan mesranya. Gw kecup matanya. Doi diem aja. Terus gw kecup lembut tuh bibir…..
    waaaaaaaaaaawwwwwwww serasa gw diestrum dengan jutaan kilovolt listrik… serasa nikmat dan hangat, makin lama lidah gw mulai masukin ke rongga mulut doi, doi masih diam dan menutup mata. Tiba2 doi ngedorong gw. Doi :” udah an jangan di terusin”. Gw dah nafsu bgt neh. Gw tarik aja tuh kepala dan gw lumat tuh bibir dengan kasarnya. Doi gelagapan sedikit berontak…”blbbjhj..amkhj…al…nk gh dahhh”, gw makin dalem bgt kiss doi, hingga pertahanan doi melemah dan sedikit menikmati ciuman gw. Gw pun sadar dan berhenti. Kami saling berpandangan dan tiba2 mata doi sayu seperti mengharapkan bibirnya disentuh lagi. Perlahan nih bibir maju dan doipun memiringkan kepalanya siap menerima ciuman gw dan…. Mphhhh…..mphhh.mphhh…. kamipun saling melilitkan lidah dengan hangatnya, gw angkat tubuhnya dang w sandarin di dinding sambil tetap saling melumat. Tangan gw mengikuti alur pergumulan, perlahan namun pasti tangan kanan gw menjelajah diluar bajunya tepat di atas bukit kembar nan indah dengan sedikit remasan terasa tuh bukit awalnya terasa lembek namun lama kelamaan keras sekeras batu. Sadar doi makin terangsang nih tangan mulai masuk menjelajah di sekitar bra doi, gw turunin satu cupnya dang w pilin2 tuh pentil…. Hmm terasa kasar, keras dan berdiri tegak.

    Gw. :” mbak sayang….Aldi pengen nenen”. Doi : tersenyum dan Cuma mengangguk pelan. Hujan yang makin keras makin ngedukung aja pergumulan kami. Gw mulai tiduran di pahanya dan doi mengangkat bajunya dan membuka kaitan bra di depanya. Mulai deh gw isep dan lumet th toge sampe2 asinya tumpah di mulut gw. Doi : melenguh kenikmatan “gimana al rasanya??” . GW : “ enak mbak, manis.” Sambil tersenyum penuh kemenangan. Doi mulai deh sedikit aktif sambil gw nenen doi ngelus Otong dari luar. Doi : “ gede jg al punya km”, doi mulai nurunin celana gw dan mulai mengocok si Otong dengan perlahan. Gw bangkit dari tuh bukit kembar sambil ciumin bibr doi. Doi : “ enak say?? “ gw cm mengangguk. “yah wes mbak kocokin aja yah say”. Gw :”mbak mau diisepin” gw ngerengek sperti bayi. Doi: “ jangan say, ntar kelihatan” tapi gw paksa aja tuh kepala menuju batang perkasaku. Sedikit ragu, doi mulai membuka mulutnya dan memulai kuluman lembut di kepala Otong, sangat telaten. Pelan tidak terburu-buru dan yang gw suka, gak kena gigi gan. Doi tersenyum melihat mimik wajahku sampai Nampak Otong dah mau muncrat isepan doi dipercepat dan sepertinya semakin dalam menelan Otongku sayang… dan… arghhhhhh…. Mbak …enakhhhh bgt!!! Crot…crot…crot. Otong sukses CIM nya. Doi sdikit gelagapan karena kepalanya gw tahan. Terasa banyak bgt yang masuk kemulut doi. Gw Tanya : “spermanya mana mbak, perasan banyak nyemprotnya?” sambil perhatiin mulutnya. Doi nyubit aku “ dasar kamu al, ketelen semua!!!. Tapi kok manis punya kamu an? Punya suami mbak agak asin jadi kadang bikin mual.” … gw : sambil tersenyum “ mungkin kemarin karena kebanyakan makan buah2an mbakku sayang”

    Masih ujan ajah terpikir gw balesnya gimana neh. Doi masih bersih2hin mukanya pake tisu. Gw bersandar di bahunya. “mbak sayang Aldi pengen bales juga muasin mbak”. Doi : “ udah sayang nanti kita dicariin” tapi gw paksa aja, gw tarik celana nya sampai selutut dan gw cium2 tuh meki dari luar cdnya… baunya khas, namun harum bgt.

    Terakhir gw tahu klo Doi ngerawat bgt daerah kewanitaannya dengan minum jamu2an dan rajin melakukan ratus vagina.
    Doi sedikit melakukan perlawanan sambil mendorong kepala gw. Namun rasa nikmat yang dirasa mendadak mengendurkan perlawanan doi takkala bibir gw melumat klitoris doi. Doi sedikit melenguh, perlahan gw bangkit dan membuka perlahan cd doi, reflex ajah pantat doi diangkat biar gampang lepasnya. “Aldi isep yah mbak?”. Doi cuman mengangguk pasrah. Mulailah gue oral tuh meki berdasarkan pengalaman gue nonton bokep, semakin lama semakin basah. Isepan dilengkapi dengan tusukan satu jari gue kedalam meki doi, makin lama makin cepet. Hingga tak lama pertahanannya mulai lemah…. “ allll, mbak mau keluar sayaaaaaaaaaanggg!!!” dann.. tubuh doi mengejang hebat seperti terkena kejutan listrik berkali-kali sementara itu doi meki doi memancarkan cairan orgasme yang menembus kencang kerongkongan gw. Gw gelagapan, gw lepasin mulut gw dari mekinnya. Nampak cairan tersebut masih menyembur sedikit disertai dengan badan doi mengejang hebat.

    Gw rebahan disamping doi, sambil mengecup mesra keningnya. “Makasih yah mbakku sayang”. “ iya al, mbak juga terima kasih dah lama gak ngrasain kayak gini. Thanks yah say” sambil doi mengecup mesra bibirku. Nampak Otong bangkit lagi dari peraduan. “hihihi… al, cepet bgt bangun lagi tuh”. “ mbak pengen rasain lobang yang di bawah” . “ udah an. Kita dah lama bgt ntar dicariin lagi”. Gw bangkit mulai mencoba memasukkan Otongku sayang. Doi reflex ngepit pahanya menutupi tuh meki. Sedikit memaksa gw buka pahanya dan gw masukin pelan tuh Otong… Hangat bgt, dasar mang enak, Otong serasa ada yang pijet, Otot2 mekinya memijit2 Otong dengan lembut. Baru aja 5 gerakan maju-mundur. Telepon Doi bunyi. Doi kaget dan kami reflex memakai baju kami… siaaaaaaaaallll kentang bgt!!!! Rupanya nenek menelepon katanya si Dino dah rewel pengen bobo. Ahhhh. Dasar Dino gak tau kami lagi asyik ajah. Mang ujangpun diserahin tugas menjemput kami, walopun ujan dah mulai reda, sambil membersihkan diri merapikan pondok biar gak ada yang curiga.

    Di perjalanan pulang Doi cengengesan ajah ngeliat muka gw yang kusyut bgt… sambil berbisik “ nanggung nih yeee…hihih”. Kami sepayung berdua dan mang ujang ngikutin dari belakang. “ iyyya neh… urgghh ” bisik gw. “kasihan deh… cup2..sayang, nanti deh lanjut lagi”… “janji yah” kata gw. Dan doi cuman ngedipin matanya ke gw.
    Malam harinya semua sudah berkumpul di ruang keluaraga, tawa membahana di ruang tersebut membangunkanku dari tidurku yang leleap karena kelelahan. Kulihat doi bersama nenek dan kak Dewi lagi bercengkrama bersama 2 anak doi dan tanpa mempedulikan keberadaanku. Nenek bun nyeletuk ” loh an, bru bangun? dah sana cuci muka n makan dulu”, ” iya nek, mau berendem air anget dulu nih, badan pegel semua “, ” ya wes mandi sana, tapi jangan lama2 ntar masuk angin lho”. gw mengangguk dan si doi tetep aja asik bermain dengan anak2nya tanpa sedikitpun melirik ke gw.
  2. # ADS
    Circuit advertisement
    Bergabung
    Always
    Lokasi
    Advertising world
    Posts
    Many
    BursaBet
     

  3. #2
    Banci Tua thealvino's Avatar
    Bergabung
    Dec 2011
    Lokasi
    Sumatra
    Posts
    1,608
    Post Thanks / Like

    Liburan ke ranjang 2

    Selesai mandi dan makan kemudian gw keluar ke halaman menikmati bebrapa batang rokok… eh mang Ujang datang ngajakin ngobrol ngidal-ngidul hingga tanpa terasa hari dah larut. Dari dalam rumah nenek menyuruhku bangun dan beristirahat krn sudah larut. Sisa kopi terakhir yang dibuatin mang Ujang ku hirup kencang dan sebiji pisang goreng kucomot. “oke thanks gw istirahat dl”, “iya den sama2?. Ternyata mang Ujang pandai juga bercandanya. Masuk rumah semua sudah gelap saat melewati kamar doi iseng gw buka handelnya…. lho kok?!!! TERKUNCI LAGI.. arghhhhhhh!!!. Gw ke kamar gw berbaring di tempat tidur, udah 1 jam bolak-balik namun mata belum redup juga dan tiba2 si Otong pengen pipis (mungkin kebanyakan ngopi tadi). Karena kamar mandinya di ruang keluarga gwpun keluaar dan menuntaskan hasratt kebelet si Jonjon… Keluar kulihat di lampu kecil dapur yang remang menyala. Gw pikir mungkin mang ujang, gw ke dapur minta mang Ujang bangunin gw pagi2 eh ternyata doi lagi masak air buat termos susu anaknya. Dengan mengendap2 gw deketin doi yang hanya memakai daster tipis pendek di atas lutut. Gw peluk aja doi dari belakang dan tentu saja doi kaget bukan main dan berteriak, namun untung saja tangan gw dah membekap dl mulutnya. “maaaff mbak ini Aldi…heheh”, “ah.. an kamu bikin gw kaget ntar ada yang denger terus lihat kita gini gmana? dasar kamu!!”. Doi kesel bgt. Gw nyengir aja kayak kuda…heheh. “kangen kak” kata gw. ” kangen apa nanggung..heheh” heheh … gw nyengir lagi. terus aja gw peluk sambil ngeremes2 toketnya dari belakang yang ternyata tidak ditutupi bra (emang klo mw tidur bra doi dilepas). “gimana mbak adek dah tidur?” … “udah ini siapin air di termos, kali aja bangun tengah malem cari susu”… “ow.. ” . Iseng tangan gw yang satu ke arah mekinya dan mengusapnya dari luar. Doi melenguh…. gw angkat dasternya dan memasukkan tanganku ke balik CD doi.. hmm sedikit basah. “kak ******* disini yuk ” bisik gw.. “Al !!! jangan nekat ntar ketahuan gimana??!”.. “gak kok makanya pelan2? gw pelorotin aja cd doi sampe lepas dan gw kantongin, gw balikin dan angkat dasternya terus gw isep2 tuh meki, lidah gw tusuk2 di lobangnya dan klitorisnya gw isep lembut. Doi cm bisa melenguh pelan dan menggigit bibir bawahnya.. Terasa sudah basah.. Gw balik tubuhnya terus gw suruh menunduk bersandar di atas meja marmer dapur (posisi DS), kolor gw turunin dan coba memasukkan si Jonjon… n eh..eh susah (maklum belum pengalaman apalagi posisi otong yang mendongak ke atas). Doi sadar dan mencoba membantu dg menggenggam Otong ke sarangnya dan… slleb..akhhirnya masuk jg… Gw diemin dulu dan terasa ada yang memijat2… otot rahim doi ternyata berkontraksi memijat (hmm efek jamu2an P. Madura neh). kemudian gw sodok2 pelan deh…. “al … ah..ah..ah, cepetan ntar ketahuan” bisik doi sambil mematikan tuh kompor karena air dah mendidih hebat. Gw cepetin aja gerakan gw dan tiba2 doi dorong perut aku.. ” Dah sayang dikamar aja, kakak ga konsen klo disini ” setelah merapikan dan memasukkan air ke termos kita menuju kamar doi..

    Dikamar doi melihat anak2nya masih pules bgt. “Mainnya di bawah aja yah al”. Gw mengangguk dan mengambil selimut tebal dan bantal sebagai alas. Doi melepas dasternya dan berbaring di bawah, melihat bukit kembarnya langsung aja gw nenen dan remes2 sampai keras banget. Gw rasa dah cukup gw lebarin pahanya dan mulai memasukkan Otong. Dasar amatiran gerakan gw ga teratur bgt, Doi tersenyum “pelan2 aja dl say. Km blm pengalaman rupanya, sini biar kakak di atas. Klo km pengen keluar bilang yah?” dongkol juga rasanya ditegur gt(tp emang bener sih gw emang blm pengalaman..heheh).
    Gw rebahan dan doi mulai memposisikan WOT, setelah masuk doi mulai bergerak pelan namun pasti, sengaja doi gesekin mekinya ke bagian kepala hingga sedikit dibawah kepala Otong saja sehingga rangsangan ke Otong gak terlalu hebat namun diselingi dengan sodokan hingga ke pangkal ( sensasinya emang nikmat bung!). gerakan doi teratur dan seirama, uh toket terguncang-guncang seolah menyuruhku untuk meremasnya. Tak lama gw bangkit dan memeluknya “akhhh kak.. mw keluar”. doi mengelusi punggungku. napas kami ngos2an. “udah say km rebahan saja” sedikit kocokan meki doi, tiba2 jari doi menjepit pangkal batang si Otong (agak keras jg), posisi Otong masih keras di dalam meki doi. Satu jarinya mencubit pinggang gw(agak sakit jg) doi bilang “tahan yah biar konsen pengen muncret kamu buyar” sambil tersenyum. Setelah merasa cukup, doi mulai beraksi lagi mengulek-ngulek otong. (emang jitu juga tekniknya). Tak lama doi merasa pengen keluar… dan “arhhhh.” doi melenguh pelan dan tubuh doi mengejang hebat ke belakang. Gw bangkit dan memeluknya, pijetan otot rahimnya terasa berkedut-kedut. Kemudian doi tersenyum dan mulai bergoyang lagi dengan posisi masih gw peluk, makin lama makin cepet… “Kaakk maw keluarrr!!” , “tahan say kita barengan” sambil tangannya mencubit pingganggu, otomatis konsen buyar lagi. dan makin lama doi makin cepet aja menguleknya dan “arghhhhhhhh…” rupanya doi orgasm lagi, sambil mendorong tubuh gw tubuh doi mengejang… Indah bennner pemandangannya, karena nanggung dan pengen jg cepet dikeluarin tuh lahar gw posisiin MOT, doi masih geleng2 mungkin pengen bilang” jangan dulu an masih ngilu” tapi gw sosor aja dengan rpm tinggi, ngilu namun nikmat sih. terasa otot rahimnya masih bekedut-kedut sampai gw rasa pengen meledak… dan cret…cret..cret, otongpun menuntaskan lava panas ke dalam rahim doi..

    Kemudian gw terjatuh ke dalam pelukan doi, Otong masih terbenam di dalam dan keluar dengan sendirinya. Gw berputar dan mengelus punggung dan dadanya yang masih ngos2an. Kami berpandangan dan tersenyum, kemudian aku kulum tuh bibir dengan lembutnya dan lama. Doi membelai rambut gw dengan mesranya. Tiba2 anaknya yang paling kecil sedikit gelisah, doi tiba2 bangkit dan segera membuat susu terus memakai lagi dasternya dan mulai mengeloni anaknya. Gw bangkit dan rebahan di belakangnya sambil memeluk mesra dan membelai rambut doi. Doi tersenyum menikmatinya dg mata tertutup. Sekitar setengah jaman kemudian tangan gw menyusur ke dalam daster meremas-remas toket doi sampai mengejang dan keras tuh pentil, Doi membuka mata dan tersenyum. Doi masih membelakangi dan tangannya menyusup ke dalam celana gw meraih Otong dan mengocok-ngocoknya. Gw nikmatin bener kocokannya… Gw bangkit dan doi berputar agak kaget karena si Otong sudah kuarahkan ke bibir doi. Doi sedikit menggeleng sambil tersenyum, sedikit melirik ke anaknya yang sudah terlelap lagi. Batang si otong di raihnya dan mulai mengarahkan ke mulut doi, kuluman dan isepan membuat rasa ngilu yang hebat.. arghh… telaten sekali oralan doi. kemudian gw tahan kepala doi dan mulai menyodok-nyodokkan penis gw ke mulutnya semakin cepat … dan tiba2 doi tahan perut gw dan berlanjut mengulet dan menghisap Penis gw…. dan creetttt—crett, jumlahnya tidak begitu banyak lagi namun masih bisa muncrat sampai ke kerongkongan doi. Doi sedikit tersedak, namun penis masih di mulut doi. Sambil menghisap-hisap seperti menghisap sedotan, lava Otong dibersihin sampe abis. Setelah itu gw cabut si otong dan berlutut di lantai disamping tempat tidur. Doi membelai mesra rambutku. “Udah ya”. Gw cuma mengangguk dan mengecup bibir doi. ” an, dah istirahat dl ke kamar kamu takut ketahuan say”, gw tersenyum dan mebelai rambut doi tak lupa kecupan mendarat di bibir doi, sempat juga doi memasukkan lidahnya. Sekitar setengah menit kami berpagutan lidah. Gw pun bangkit keluar menuju kamar gw dan tidur dengan nikmatnya….
    Last edited by thealvino; 05-04-2013 at 22:40. Alasan: Liburan II
  4. #3
    Banci Tua thealvino's Avatar
    Bergabung
    Dec 2011
    Lokasi
    Sumatra
    Posts
    1,608
    Post Thanks / Like

    Liburan ke ranjang 3

    Pagi harinya aku rencana mau jalan-jalan bersama kak sinta dan curi-curi kesempatan agar bisa ngentotin dia, tapi sial ternyata nenek mengajak kami semua berkunjung kerumah bibi kami yang tidak jauh dari kampong nenek. Singkat cerita kami kesana dan kami bertemu dengan bibi kami.

    Dikampung tersebut ada 2 bibi kami yaitu bi Ani dan bi lastri. Body mereka sangat mengundang birahi. Memang neneku mempunyai anak-anak perempuan yang bodynya sangat mengundang birahi yaitu kedua bibiku dan mamaku sendiri. Aku juga sebenarnya sangat terobsesi dari dulu ingin menikmati tubuh mamaku dan kedua bibiku ini. Tapi belum terlaksana dan belum ada kesempatan.

    Singkat cerita kedua bibiku menawarkan aku menginap barang sehari atau dua hari di tempat mereka karena mereka juga sudah lama tidak bertemu dengan aku. Aku menginyakan saja karena ini kesempatan aku untuk bisa menyetubuhi mereka. Namun seperti kak sinta mimic wajahnya tidak senang karena mungkin dia tidak ada pelampiasan nafsu dariku. Aku hanya tersenyum.

    Singkat cerita nenek, kak sinta dan kak dewi pulang kerumah nenek dan aku menginap pada hari pertama ini di rumah bi Ani. Mulai kuatur rencana untuk bisa menikmati bi Ani karena dirumah Cuma ada aku, bi Ani dan anaknya.

    Setelah makan malam kami beres-beres rumah karena rumah bi ani agak berantakan. Setelah itu kami capek, aku bersandar di sofa. Dan Bi ani juga duduk disitu. Kami menonton tv, aku membiarkan Bi ani bersandar di dadaku. Aku kali ini agak sedikit berani. Perlahan aku meraba payudaranya. Awalnya tanganku ditepis, lalu aku pun merabanya lagi. Kali ini malah dibiarkan. Kugesek-gesek bongkahan empuk itu, dan kurasakan puting mengeras dari branya yang tebal dan daster itu. Berikutnya, aku pelorotkan sedikit celanaku, dan peniskupun muncul.
    “Ih.., aldi, apa-apaan sih?”, tanyanya.
    “Ndak ngapa-ngapain koq Bi.. “, Elakku.
    “Itu koq dikeluarin?”, tanyanya lagi.
    “aldi sudah lama ndak onani Bi, pingin onani sambil memegang Bibi, nggak apa-apa ya Bi, sebentar saja sudah kepalang tanggung nih” Rajukku.
    Bibiku menelan ludah melihat penisku yang mengacung dan keras.
    “Kalo saya nggak boleh ngocokin sendiri ya sudah Bibi saja yang ngocokin”, Kejarku sedikit bercanda.
    “Ya kalau kamu maksa baiklah, sini Bibi kocokin saja”, katanya mengejutkan.

    Mulanya aku nggak percaya, tapi ia amati seksama barang ajaib itu. Perlahan-lahan ia pegang dengan jemarinya yang halus itu. Lalu perlahan-lahan ia kocok dengan lembut sampai helm-ku mengeras. Tidak cuma itu, buah pelerku diremas-remas juga. Ohhh….nikmat sekali, apalagi yang melakukannya Bibiku sendiri. Aku mulai meraba toketnya. Ia tak protes.
    “Bibi boleh ya buka bajunya?”, Pintaku.
    “Eh…, ee…, i…iya”, katanya tergagap.
    Ia membuka dasternya dan jilbabnya.
    “Tapi Jilbabnya nanti saja Bi”, kataku.
    Ia heran, tapi tak peduli. Ia kembali lagi mengurut tongkolku. Aku pun makin bergairah setelah melihat bra-nya dan cd-nya yang berwarna hitam tipis itu. Aku mencium bau harum, lalu mulai mencium bibirnya., kami benar-benar berpanggutan, ia masih mengocok penisku dan aku meremas toketnya yang besar. Kami benar-benar berciuman, saling menjilat lidah kami. Lalu aku pun membuka pengait bra-nya menampakkan sepasang buah dada yang besar menggantung. Putingnya coklat, keras dan kencang. Aku menggigit-gigit toket itu, lalu menyusunya.
    “Oh…, aldi…, ahh…., ahhh…., terus nak, oohh…, ayo netek ke tetek Bibi ya…”, katanya merancau. Ia ternyata sudah haus sex.

    Tak butuh waktu lama untuk aku sudah menelanjanginya selama ia menikmati sensasi rangsangan di toketnya. Lalu perlahan aku cium perutnya, ia merebahkan diri ke sofa yang empuk dan panas itu. Kini kulebarkan kedua pahanya. Tampak rambut yang tipis menghiasi vaginanya, ohh. ternyata ia rajin mencukur. Aku pun menyapunya, kujilati apa yang bisa dijilat di tempat itu. Ia meremas kepalaku, rambutku dijambaknya, dan kedua pahanya mengapitku erat, aku tak berhenti. bahkan klitorisnya kusapu, kuhisap, kulumat, dan kugigit-gigit gemas. Lidahku menyeruak ke dalam lubangnya.
    “Ahhh…, Aldi jangan, aaahhh…., geli…, aarggh…., …Bibi keluar…., aaahh..” desahan panjang membuatku tersentak.
    Saat itulah ia terkencing-kencing, aku menghindar. Tampak sofa banjir dengan air orgasmenya. Nafasnya tersengal-sengal. Aku belum disepong nih, pikirku. Segera aku menempatkan pahaku di antara kepalanya. Ia mengerti yang kuinginkan. Dengan mata setengah terbuka karena kenikmatan orgasme ia pun menjilati kepala penisku. Ia mengurut penisku sampai ke pangkal jadi tampak penisku mengeras hebat dan ia keluar masukkan kepala penisku hingga separuh ke mulutnya. Ia lakukan itu sambil menyedotnya. Sesekali ia menjilati ujung lubang kencing, ia putar-putar lidahnya di sana.
    “Udah Bi, aku mau masukin Bi..”, kataku.
    Ia mengerti. Dibukanya pahanya. tampak vagina itu sangat basah dan becek, Aku bersiap di atas, gaya misionari. Ia masih pakai kerudungnya, lalu aku lepas kerudung itu, tampaklah rambutnya yang sedikit berombak, yang aku tak pernah melihatnya kecuali dari videoku itu. Kini wanita ini pasrah dan menginginkanku.
    “Cepat masukin Aldi, Bibi udah nggak tahan nih”, katanya.
    “baiklah Bi, tapi kira-kira kita sekarang ngapain Bi?”
    “ayolah aldi, entotin Bibimu ini”
    Bleess.., kontolku pun tenggelam di dalam memek Bi ani, ia mengunci kakinya ke pinggangku. Ia menaikkan pantatnya, membuat punyaku semakin tenggelam di dalam memeknya. Perutnya yang rata itu membuatku bernafsu dan aku goyang akhirnya. Jemari kami saling menyatu. Bibiku tak mau lepas dariku, memeknya seperti meremas penisku, dan aku menggerakkan maju mundur. Oh tidak, aku mau keluar rasanya, baru padahal baru sebentar.
    “Bi, ndak kuat nih…, ahh…., ahh… “, kataku
    “Keluarin nggak apa-apa, aaahh…”, katanya.
    Dan…, Crooott, ku hujamkan batangku sekuat tenaga hingga spermaku pun tumpah ruah di dalam memek Bi ani. Bibiku sampai tersentak merasakannya, ia membelalak sambil mengerutkan dahinya. Ia melirik ke bawah sana. Ia meraba dengan jemarinya pangkal penisku yang masuk penuh. Lama kami diam, Bibiku memejamkan matanya, menikmati setetes-demi-setetes sperma yang membasahi rahimnya setelah 3 tahun tidak pernah dibasahi. Aku tak mencabut punyaku sampai penisku mengecil sendiri. Aku lalu menarik tubuh Bibiku dan kupangku. Ia memelukku, dada kami menyatu dan aku menciumi bibirnya.
    “Aldi, ….kita tak boleh begini harusnya”, katanya.
    “Tapi aku cinta Bibi”, kataku.
    “Tapi baiklah, asal kamu dapat menjaga rahasia agar tidak ada orang lain yang tahu, Bibi pasti akan melayani kamu”, katanya.

    Aku meremas toketnya lagi, kami berpanggutan. Lama aku begitu, hingga punyaku mengeras lagi. Kali ini aku suruh dia nungging. Ku tusuk Bi ani dari belakang, pantatnya yang besar bahenol bergetar-getar saat menerima hentakanku. Akhirnya Bi ani meminta ganti posisi, kali ini Bi ani berada di atas tubuhku. Gerakan naik turunnya membuat buah dadanya yang besar menggantung bergoyang-goyang mengikuti gerakan tubuhnya yang kemudian ku jamah dengan tanganku dan ku remas-remas. Persetubuhan saat itu berakhir dengan saling mengejangnya tubuhku dan tubuh Bi ani, saling peluk dengan erat dengan bibir kami saling berpagutan liar, dan sesaat kemudian tubuh ku dan tubuh Bi ani melemah dan kami berdua tidur.
  5. #4
    Banci Tua thealvino's Avatar
    Bergabung
    Dec 2011
    Lokasi
    Sumatra
    Posts
    1,608
    Post Thanks / Like

    Liburan ke ranjang 4

    Paginya ternyata bi ani juga bangun agak kesiangan, kecapekan juga. Benarnya Aldi mau ngebetot lagi, sayang ada si Ucil. Bibinya setelah selesai sarapan, minta diantar ke kota, mau beli pil KB, buat jaga – jaga katanya, walau pakai alat KB, tetap lebih baik berjaga. Di puskesmas di balai warga sebenarnya ada dan bisa beli pil KB, tapi nggak mungkin bibinya membeli di sana, bisa geger dunia persilatan…eh salah…maksudnya bisa geger warga kampung sini, kalau bibinya yang menjanda melenggang santai ke Puskesmas untuk membeli pil KB. Akhirnya mereka berangkat, si Ucil diajak juga tentunya, bocah itu juga tak’kan paham apa yang akan dibeli ibunya. Agak siangan mereka sudah sampai, bibinya segera ke kebun seperti biasa. Ucil mengajak Aldi ke rumah abahnya, ya sudah Aldi mau saja.

    Semalaman Aldi melakukan hubungan seks sama bi ani, sudah bisa dibilang mahir dan mampu memuaskan bibinya. Hari ini Ucil tak di rumah, dijemput abahnya, diajak kondangan ke saudara di bandung, pulangnya besok sore. Dari pagi Aldi ikut bibinya ke kebun, tapi baru sebentaran di sana sudah terus colek – colek bibinya minta pulang. Nggak tahan mau nyodok lagi. Hari ini bi ani memakai kaos dan celana selutut.Akhirnya bi ani nyengir memaklumi kemauan keponakannya yang lagi doyan – doyannya, belum siang mereka sudah pulang. Bibinya masuk ke rumah, menuju kamar.Aldi yang sudah ngaceng berat, segera memasukkan motor ke dalam rumah, menutup pintu asal rapat tanpa menyadari belum terkunci, dengan semangat 45 segera ke kamar bibinya. Bi ani baru juga membuka baju kaosnya, hanya menyisakan BH, Aldi sudah menomploknya merebahkannya ke kasur. Bibinya tertawa kecil…

    ”Sabar atuh Al, semalam kan sudah sampai 3 kali, masa sekarang belum tengah hari sudah minta lagi….doyan amat sih ponakan bibi ini.”
    ”Namanya juga anak muda masih semangat. Lagian memang bi ani sangat menggoda sih.”

    Aldi segera memendamkan wajahnya di antara belahan tetek bi ani, menciuminya, Algi dan harum, aroma Algi tubuh dan sabun bercampur satu dan memabukkan. Tangannya segera meremasi BH bibinya, tak lama, sebentar saja, tangannya tak sabaran segera melucuti paksa Bh bibinya. Kini ia asik mengulum dan memainkan pentil bibinya, menghisapnya kuat – kuat. Bibi ani sampai kelojotan. Keponakannya ini benar – benar murid yang pandai, sebentar saja sudah mahir mengetahui juga lihai memainkan titik – titik sensitifnya. Mampu secara kreatif mengembangkan potensinya. Tangan bi ani menyusup ke balik celana pendek Aldi, mulai meremas – remas ****** Aldi.

    Dengan cepat akhirnya keduanya kini sudah tak berbusana lagi, Aldi masih di atas menindih bibinya, mengangkat lengan bibinya, menciumi dan menjilati rimbunan keteknya, enak dan harum. Bibinya masih asik mengocok kontolnya, karena sudah tak tahan, Aldi menurunkan pantatnya sedikit dan…blesss…kontolnya menerobos m3mek bibinya. Kini Aldi sudah tak culun lagi, sudah pandai menjaga tempo. Ia mulai memompa dengan semangat, kaki bibinya terkangkang lebar, Aldi menyodokkan kontolnya, kuat dan bertenaga serta sedalam mungkin. Tetek bibina bergoyang nafsuin. Gemas banget Aldi melihatnya, ia dekatkan mulutnya, menghisap pentil itu kuat, sodokannya makin kuat, hampir 3 menit lewatt, masih tetap menghisap kedua pentil tetek bibinya secara kuat dan bergantian juga menyodok dengan cepat dan konstant, efeknya bibinya mendesah kuat dan penuh gairah…

    ”Aaahh…..Ssssshhh…..lagiii ii….”
    ”Huahhhh….ooohhhh……Wooow www…”
    ”Yessss……”

    Tubuh bi ani menggeliat dan mengejang kuat, menyemburkan cairan orgasmenya, sebenarnya ani juga heran di awalnya, dulu sama suaminya yang bejat, sulit sekali ia orgasme, tapi sama keponakannya ini, sangat mudah dan sering, mungkin karena ia sendiri enjoy dan menikmati semangat Aldi yang penuh gairah tanpa surut. Aldi tak memperdulikan bibinya yang masih lemas, makin mantap menyodokkan kontolnya, mata bi ani merem – melek menrima gempuran sodokan ****** Aldi, tangannya memeluk erat pundak Aldi.

    Sementara kedua insan ini masih seru memacu birahi, Bi Lastri melongok melalui hordeng yang sedikit terbuka di pintu depan, motornya ada, kenapa dari tadi tak ada yang menjawab, masa si ani sama Aldi jam segini sudah tidur siang. Penasaran ia memutar gagang pintu…tuh ceroboh sekali tak dikunci, mana ada motor, nanti digondol maling lagi. Perlahan ia masuk dan menutup pintu, menguncinya. Memandang sekeliling…sepi amat sih. Oh ya, si Ucil kan ikut si Abah, tadi pagi ani sempat ngomong waktu ketemu di kebun. Ah paling adiknya lagi tiduran di kamarnya. Yakin dengan perkiraannya, Lastri segera menuju kamar adiknya, sambil berseru..

    ”An, teteh minta kecap dulu dong, nanggung lagi masak, tadi ke warungnya si Ros, tapi tutup, lagi belanja ke pasar, makanya minta sedikit ke…APA…?”

    Lastri membelalak, saat menyingkap gordeng yang menutup kamar adiknya, ia mendapati pemandangan yang tak pernah ia duga atau bayangkan. Keponakannya Aldi sedang menindih adiknya ani, keduanya tanpa busana. Matanya terbelalak memandangi keduanya bergantian.

    ani dan Aldi diam membatu, ****** Aldi masih menancap di m3mek bibinya. Terkejut sekali tentunya, situasi amat memojokkan mereka, mau ngomong apapun posisi mereka sangat nyata sedang melakukan hubungan yang terlarang. Rasanya mulut mereka terkunci rapat sulit menjelaskan. Setelah lama terombang – ambing dalam kesunyian yang menegangkan, rasa keterkejutan sudah berkurang, pikiran mulai mengalir kembali…

    ”Eh…teteh…eh…a..anu…”
    ”Bi…eng bi Las…Lastri,..Aldi bi….bisa jelas…jelaskan…i…ini sa..salah Aldi.”

    Lastri masih terkejut, dalam pikirannya, ampun ani, banyak lelaki yang mengejar kamu, mau memperistri kamu, tapi kenapa kamu malah memilih ngewek sama…ke…keponakan kita, Aldi ? Harus ada penjelasan yang masuk akal, karena saat Lastri memrgokinya, walau sesaat saja, jelas keduanya melakukannya dengan sukarela, tak ada pihak yang terpaksa. Dia duduk di pinggir ranjang, masih terkejut, semuanya diam, akhirnya Lastri bisa menguasai diri. ani sudah mendahului bicara. Saking tegangnya, Aldi sampai lupa mencabut kontolnya.

    ”Teh…nanti ani pasti jelaskan, ada alasan yang membuat ani melakukan hal ini.”
    ”Rasanya tak perlu kamu jelaskan. Teteh bisa membaca pikiranmu. Selama ini teteh dan teh Santi sudah mengerti kalau kamu memang trauma sama perkawinan, tapi juga butuh pelampiasan…Cuma kenapa sama si Aldi..?”
    ”Awalnya tak pernah terencanakan, terjadi begitu saja dan tak bisa dihindarkan….”

    Lastri diam saja, saat itu Aldi baru sadar masih posisi menancap, ia mencabut kontolnya, bergulir ke samping bi ani. Mata Lastri sempat memandang ****** Aldi, dan sama seperti ani dulu kala pertma kali melihat ****** Aldi, Lastri juga terkesiap. Sebenarnya Lastri juga belakangan ini selalu uring – uringan, ia kurang terpuaskan. Mana terakhir ia ngewek hampir setengah tahun yang lalu, suaminya juga masih lama pulangnya. Matanya memandang ****** Aldi dengan raut kepingin. Tak heran kalau ani sampai mau melakukannya sama keponakannya ini pikir Lastri. Dia mulai bergairah dan merasakan denyutan pada m3meknya. Kalau tadinya hal ini hanya menjadi rahasia ani dan Aldi berdua…kini sudah saatnya menjadi rahasia mereka bertiga. Tapi keduanya harus dihukum dulu. ani dan Aldi masih tegang menunggu reaksi Lastri selanjutnya, makin tegang melihat Lastri yang sedang serius berpikir. Untunglah Lastri kembali berbicara…

    ”Kalian…selesaikan apa yang sedang kalian perbuat…”
    ”HAH…?” ani dan Aldi mengucapkan keheranan mereka berbarengan, melongo bingung menatap Lastri minta penjelasan lebih lanjut.

    ”Kenapa ? kalian dengarkan. Lanjutkan saja apa yang sedang kalian perbuat.”
    ”Ta..tapi teh…nggak mungkinlah…di di depan teteh.”
    ”Mungkin saja, kenapa malu ? Untuk apa ? Melakukannya sama keponakanmu kamu bisa nggak malu, apa bedanya sekarang ?”
    ”Ti…tidak…ani nggak mau. Ini lain soal.”

    Aldi hanya diam saja, bingung dan nggak tahu harus ngomong apa. Akhirnya Lastri menggetokkan palu terakhir, final….

    ”Baik…kalau begitu bersiaplah…teteh akan membicarakan hal ini ke Santi…ya tetehmu ani, dan juga ibumu,Aldi. Dan teteh yakin kalau Santi tak akan senang dan bisa menerima hal ini. Bagaimana…?”

    Aldi sangat terkejut. Gila…mampus deh…..wah nggak bisa begini, ia akhirnya membuka suara.

    ”Sudah bi ani, kita teruskan saja. Daripada berabe.”
    ”Ta..tapi Al…i…itu…”
    ”Sudah…tenang saja, ayo, santai saja.”
    ”Kamu dengarkan An, Aldi benar, daripada berabe. Lagipula teteh sudah berbaik hati mau membiarkan kalian menuntaskan ngewek kalian yang terputus menddak tadi.”

    Akhirnya bi Ani siap melanjutkan, canggung rasanya. Aldi walau tadi terkejut, tapi kontolnya masih ngaceng, maklum tadi dalam posisi tempur dan terangsang berat. ani kembali berbaring, melebarkan kakinya dengan agak ragu. Aldi sudah di atasnya, beda dengan ani, Aldi tak ada keraguan, kalau bi Lastri bilang teruskan dan ia tak akan mengadukan hal ini ke ibunya, ya sudah, teruskan saja. Blesss….kontolnya dengan cepat sudah menerobos, mulai memompa. Aldi sih tetap semangat, cuma ani sudah kehilangan selera. Jadilah ini pergumulan satu arah. ****** Aldi menyodok dengan mantap. Mulutnya juga mulai menciumi dan menghisapi pentil bi ani. Nafsunya sudah kembali normal, seakan jeda yang menegangkan barusan tak pernah terjadi.

    Lastri duduk menyaksikan, duduk manis di pinggir ranjang, dekat kaki pasangan yang sedang bergelut itu, sedikit demi sedikit gairahnya naik, menyaksikan ****** keponakannya yang gede itu menerobos m3mek ani, memompanya keluar masuk membuat m3mek Lastri mulai basah, tangannya perlahan menyingkap kainnya, kini asik mengelus CD-nya yang tebal, perlahan lalu makin cepat, akhirnya tangannya enyusup ke balik Cd-nya, mulai asik mengelus belahan m3meknya. Merasa kurang nyaman, ia lepskan CD-nya. Melepas kainnya. Lastri di usianya yang ke 40 juga masih menggairahkan. Bodynya memang sedikit lebih montok dan berisi, tapi tetap tperutnya juga rata, nyaris tanpa timbunan lemak yang berarti. Kakinya mulai ia kangkangkan, m3meknya juga sama seperti saudaranya, ditumbuhi jembut yang lebat samapi ke belahan pantatnya, tangannya mulai mengelus belahan m3meknya yang sudah basah, segera saja belahan itu mekar, menampakkan lobang m3meknya yang merah. Jarinya masih asik hanya mengelus. ani dan Aldi masih belum sadar dengan yang sedang dilakukan Lastri.

    Lama – lama karena sodokan ****** Aldi, ani mulai On lagi, desahannya mulai terdengar kembali. Aldi menjilati lehernya, memompa kontolnya kuat – kuat, terasa sangat mentok di m3meknya, jilatan Aldi juga sangat merangsangnya. Bi ani menggelinjang kegelian, rasa nikmat makin menjalar ke seluruh tubuhnya. Geli dijilati, enak disodok di bagian m3mek. Tanganya memeluk pundak Aldi kuat…

    ”Awww….Al….geliiiiii ”
    ”Oooohhhh….Owwwww…..Sshhh. ..”
    ”Dikiiiitttt…….laaaggiiiii ….Aaaaahhhh….”

    Tanpa ampun bi ani kembali jebol, Aldi jadi makin bergairah, senang karena bi ani kembali menikmati pergumulan mereka. Aldi sebenarnya mau ganti posisi, tapi malas, ada bi Lastri…mendingan cepat tuntaskan saja yang sekarang.

    Lastri mulai menyodokkan jarinya ke lobang m3meknya, dikocoknya dengan cepat, tangan yang lain mulai memainkan dan mengelus it1lnya yang besar dan menonjol, memainkannya dengan ujung jari jempol dan telunjuk, cepat dan konstant, menahan desahannya agar tak terdengar. Makin naik gairahnya…Aaahh…Ssshhh…. enak…rasa nikmat yang sangat, ditambah melihat adegan yang terjadi di depan matanya. Saat ia melihat dan mendengar ani mendesah kuat terakhir tadi, nafsunya jadi naik. Makin cepat jemarinya beraksi….Ooooohhhhhhh….ia menekan bibirnya kuat, menahan agar suara desahannya saat orgasme tak terdengar.

    ani mengangkangkan kakinya selebar mungkin, sudah kepalang enak, sebodoh amatlah sama teh Lastri,eh di mana dia….ia agak mengangkat bahunya…lho….lho….ngapai n teh Lastri, ke mana kain dan Cd-nya…lagian dia kok lagi mainin m3meknya pakai jarinya sendiri. Seketika otak ani seperti diterangi cahaya terang…sialan…pikirnya..te h Lastri ngerjain aku sama Aldi. Saat itu teh Lastri sedang asik bermasturbasi, matanya terpejam. ani menarik kepala Aldi, mendekatkan kuping Aldi ke mulutnya, ia segera membisikkan sesuatu, Aldi masih tetap memompakan kontolnya. Aldi mengangguk.

    Lastri sudah lupa dengan ani dan Aldi, ia asik bermasturbasi sambil terpejam, hal yang biasa ia lakukan di rumahnya sendiri, kalau sudah bergairah dan orgasme,ia makin asik menikmati pemainan jarinya. Tiba – tiba ia merasakan tubuhnya seperti ditarik merebahkannya. Siapa….Aldi yang menariknya…walau kuat tapi tetap lembut. ani nampak sedang mengaso berbaring memulihkan tenaga. Dengan cepat Aldi segera beraksi, mulutnya langsung menyasar daerah selangkangan bi Lastri, tanpa sungkan lagi mulutnya dengan ganas menciumi m3mek bi Lastri, aromanya enak. Bi Lastri yang sadar kalau sekarang gilirannya telah tiba, mengangkangkan kakinya. Lobang m3meknya menganga jelas. Aldi segera menjilatnya dengan rakus, Lastri mendesah Lidah Aldi segera menjilati it1lnya yang besar, menggoyangkannya dengan cepat membuat bi Lastrinya kelojotan. Melihat lobang m3mek bi Lastri yang sangat merangsang, Aldi segera mempersiapkan jari telunjuk dan jari tengahnya, menyodok lobang m3mek itu dengan cepat, Lastri kelabakan. Sementara Aldi menggarap m3meknya, Lastri dengan cepat melepas kaos dan BHnya, keteknya juga rimbun, dan teteknya jauh lebih besar dari tetek ani. Tentu Aldi belum sadar, masih sibuk bergerilya di bawah sana. Bi Lastri meremas teteknya dengan tangannya sendiri

    ani melihat Aldi sedang gantian mengerjai bi Lastri…dasar teteh…padahal kepengen, pakai acara nakutin segala. Gairah ani mulai naik lagi. Ia mendekat ke arah tetehnya. Memang kalau gelombang seks sudah memancar, kadang pengertian yang paling mustahilpun akan timbul, tanpa perlu diucapkan lagi, pelakunya bisa memahami niat dan kemauan yang lain. ani mulai meremas tetek Lastri. Lastri diam saja tak protest, tangan ani mulai memilin pentilnya yang sudah mengacung, dia sudah sering melihat tetehnya ganti baju, tapi tetap saat ini ia megagumi betapa besar dan kenyalnya tetek tetehnya. Mulutnya mulai menghisap pentil teh Lastri.menjilati dan menggoyangnya dengan lidahnya. Lastri makin kelojotan, tangannya menarik lembut pantat ani, mengarahkannya m3mek ani ke mulutnya, dia belum pernah menjilat m3mek perempuan, tapi tak sulit, tinggal melakukan seperti yang dilakukan suaminya dan kini Aldi pada m3meknya sendiri. Lidah Lastri mulai menyapu m3mek ani, m3mek ani kemerahan karena baru disodok Aldi, juga belahannya dalam posisi mekar. Lidahnya mulai menjilati it1l ani. Awalnya canggung, tapi makin lama makin terbiasa, buktinya ani di tengah kesibukannya menghisap pentil Lasm mulai mendesah.

    Aldi terlalu konsent bermain dengan m3mek bi Lastri, tak menyadari bi ani telah bergabung, saat ia mendongakkan kepalanya sedikit…ya…ampuun….ini.. .ini….terlalu hot buat dirinya. Gilaaaa…tetek bi Lastri….kontolnya berdenyut, ngaceng dengan keras sekali. Makin ganas menyerang m3mek bi Lastri. Lidahnya makin cepat menggoyang it1lnya demikian sodokan jarinya. Lastri menggoyang pantatnya, desahannya tertahan keasikannya menjilati m3mek ani.
    Akhirnya bi Lastri tak tahan, pantatnya terangkat, badannya mengejang….awww…orgasme yang dashyat baru saja menghantamnya.

    Aldi segera berhenti memainkan mulut dan lidahnya. Karena posisi bi Lastri agak di pinggir ranjang, Aldi menarik pelan kaki bi Lastri, menjuntaikannya menggantung di pinggir tempat tidur. Aldi turun berdiri di pinggir tempat tidur….blesss kontolnya menerobos m3mek bi Lastri. Bi Lastri bergetar, tubuhnya serasa luluh lantak saat ****** keponakannya menghujam tadi…gilaaaa….penuh dan terasa sesak di m3meknya. Aldi segera memulai pompaannya, ia condongkan badannya, mulai meremas tetek bi Lastri, mainan baru bagi Aldi. Buseeet….kalah deh bi ani, Aldi membatin. Ia meremasnya kuat – kuat, pentilnya gede sekali. Gemas Aldi memilinnya. Karena Aldi mulai sibuk memainkan tetek bi Lastri, Bi ani mengalah, berhenti menghisap tetek teh Lastri. Kini bibirnya berganti haluan mencium bibir Aldi. Aldi makin cepat saja menyodok m3mek bi Lastri, membuat bi Lastri mengimbangi dengan ikut menggoyangkan pantatnya.

    Lastri makin asik saja menjilati it1l adiknya, ani, bahkan jari tengahnya sudah sedari tadi menyodok lobang m3mek ani. Lidahnya menggoyangkan dan menghisap pelan it1l adiknya itu. ani yang posisinya agak nungging karena mecondongakan tubuhnya untuk kemudian asik berciuman dengan Aldi mulai kewalahan. Pinggulnya bergoyang liar, mengejang…lalu orgasme. Setelah ani orgasme, Lastri menghentikan kegiatannya, konsentrasi pada sodokan Aldi yang makin lama makin enak. ani berhenti mencium Aldi, terkapar berbaring, kecapekan. Kini Aldi melawan Lastri. Aldi langsung menghisap pentil bi Lastri, mantap banget, sangat kuat ia menghisapnya, bi Lastri sampai mendesah kuat, belum lagi sodokan keponakannya itu makin bertenaga, ia mendesah, mengangkat lengannya ke atas, menikmati serbuan nikmat. Aldi terpesona memandang rimbunan ketek bi Lastri, mulai menciumnya dengan ganas sambil menjilatinya bergantian, pompaan kontolnya sudah sangat cepat.Bi Lastri makin kewalahan…

    ”Aaahh…..Pelaaaaannn….diki iitttt…”
    ”Ooooh….janggaaaannnn dipelaniiiinnnn…..”
    ”Ughhhh….ampuuunnnn…..Awww ……”

    Bi Lastri pun menggelepar penuh kenikmatan…ternyata keponakannya sungguh hebat. Aldi mulai menciumnya dengan ganas dan panas, bi Lastri tanpa sungkan melaAldi, lidah mereka saling beradu, tapi tekhnik Aldi belum maksimal, ciuman bi Lastri jelas lebih tinggi tekhniknya, ia menyedot lidah Aldi membuat Aldi serasa melayang, nyaris lepas kendali, untung tak lama kemudian bibinya melepas ciumannya, Aldi samapai megap – megap….Awas ya…pikir Aldi, ia bertekad membalas, sodokannya kini sudah amat sangat cepat,membuat bi Lastri merasakan sensasi yang tertinggi, belum pernah m3meknya disodok dengan secepat dan seganas ini, apalagi ****** Aldi sangat memenuhi m3meknya.

    Ada yang merenggangkan kaki Aldi, Aldi melirik, ternyata bi ani yang sudah merasa segra kembali berjongkok di bawah selangkangan Aldi yang sedang berdiri sambil menyodok bi Lastri. Bi ani mulai menghisap dan menyedot biji pelernya, tentu saja menyesuaikan dengan ritme gerakan pompaan dan sodokan ****** Aldi. Sintiiiingg…..enaknya tak terkira, sambil tetap asik menyodok bi Lastri, bijinya diemut sama bi ani, Aldi merasa dirinya menjadi manusia paling berbahagia di bumi saat ini. Tapi ketahanan Aldi juga ada batasnya, seiring sodokannya yang makin kuat, ia merasakan denyut nikmat pada kontolnya, ia hujamkan sedalam mungkin kontolnya. Bi Lastri nampaknya sadar Aldi ma ngecret segera berucap…di dalam saja…di dalam saja. Bi Lastri bergetar saat pejunya menyemprot kuat…..selesai…dan melelahkan. Bi ani masih asik menghisap biji pelernya, membuat dengkul Aldi makin lemas. Aldi segera mencabut kontolnya. Bi ani dengan rakus segera memburu ****** Aldi, menjilati sisa peju yang menempel. Setelah Bi ani menuntaskan jilatannya yang terakhir Aldi segera menghempaskan diri ke atas kasur. Sangat lelah saat ini. Hanya bisa berdiam diri. Bi ani juga bergabung tiduran di atas ranjang. 3 orang tanpa busana tergeletak lemas penuh kepuasan. Aldi masih diam saja, menengarkan bi ani dan bi Lastri yang mulai bercakap…

    ”Ih teh Lastri jahat, nakut – nakuti saja, padahal juga mau…dasar.”
    ”Awalnya sih nggak begitu. Tapi ****** Aldi sangat menggoda, akhirnya aku terangsang.”
    ”Terus bagaimana komenter teh Lastri.”
    ”Ya puaslah, tapi….”
    ”Tapi apa teh…?”
    ”Belum puas banget…An, malam ini Aldi menginap di rumah teteh saja ya.”
    ”Huh maunya…nggak,.”
    ”Ya…jangan begitu dong…suami teteh masih lama pulangnya..”

    Mana rela ani membiarkan jagoannya dibajak sama tetehnya. Lagian tadi teh Lastri sudh tega menakuti mereka. Akhirnya ani berkompromi.

    ”Teteh saja yang nginap, Ucil kan lagi pergi sama abah.”
    ”Ya sudah, tapi nanti banyakkan teteh ya, kan kamu sudah puas, sedang teteh baru hari ini.”
    ”Terserah teteh saja.”
    ”Iya…teteh mau ngerasain keponakan teteh sendirian, mungkin masih bisa maksimal lagi kemampuannya.”

    Aldi yang menjadi object hanya diam, selain masih lelah, juga ia sedang berpikir…gilaaaa….beruntun g banget dirinya hari ini. Bi Lastri jelas – jelas masih cantik dan juga nafsuin, ia bisa ngewek bi Lami tanpa terduga….sangat beruntung. Akhirnya semua membersihkan diri, nggak melanjutkan lagi, walau jarak rumah di sini renggang – renggang, tetap nggak enak sama tetangga, siang – siang rumah terkunci rapat. Akhirnya bi Lastri pulang, mau pinjam kecap…malah dapat saos putih kental……..

    Malamnya bi Lastri menginap, sore – sore sudah datang. Rumahnya paling dititipin sama tetangga yang juga ikut bekerja d kebun. Bi Lastri ikut makan di sini, setealah makan, mereka bersantai. Aldi asik menghisap rokok di dekat pintu sambil ngopi, baru SMS mamanya, sekedar say hello dan mengabarkan kalau ia betah di kampung. Kalau mamanya masih kurang suka ia merokok, beda sama bibi – bibinya, di kampung sini mah sudah wajar saja. Bahkan bi Lastri sesekali merokok, seperti sekarang. Bi Lastri asik ngobrol sama bi ani sambil menonton TV. Keduanya memakai busana kesukaan Aldi, kain dan kutang model kampung. Lumayan seru obrolan mereka. Tak lama bi ani ke kamar mandi, keluar lagi, masuk kamar seprti mengambil sesuatu di lemari, lalu kembali ke kamar mandi. Agak berapa lama ia keluar, menghampiri tetehnya, sambil nyengir campur sedikit BeTe bi ani berbicara…

    ”Wah..sepertinya teh Lastri memang beruntung, aku baru dapat tamu bulanan. Nasib…”
    ”Ya..mau gimana lagi An.”
    ”Tapi sudahlah…teteh nggak usah pulang sudah terlanjur, nginap saja.”
    ”Iya…takut amat si Aldi dibawa kabur sama teteh hehehe.”
    ”Nggak kok teh. Ya sudah, hitung – hitung teteh mengejar ketinggalan teteh.”

    Bibi Lastri terkekeh geli, setelah puas tertawa, ia berbicara kepada Aldi yang masih asik bertengger di pintu, kayak burung saja bertengger hehehe.

    ”Al sudah dengar kan, nanti malam tidur sama bi Lastri ya.”

    Aldi hanya mengangguk saja, baginya tak masalah, baik bi ani maupun bi Lastri sama – sama yahud kok, ada kelebihan tersendiri. Bahkan kini ia bisa memuaskan diri bermain berdua sama bi Lastri, kalau tadi siang kan keroyokan, nanti malam bisa puas ngewek berduaan. Keduanya masih asik menonton TV, sambil ngobrol, Aldi tak mendengar apa obrolan mereka, tapi yang pasti mereka nampak gembira, cekikikan terus. Aldi menyalakan sebatang rokok lagi. Sambil menghirup kopi, santai, mengumpulkan energi. Akhirnya jam 7 Aldi menaruh gelas kopinya yang sudah habis, menutup dan mengunci pintu, sambil memeriksa jendela. Seelah semua diperiksa dia duduk bergabung menonton TV, bi Lastri lagi ke WC, jadi Aldi mengambil tempatnya di sofa panjang, kini Aldi duduk berdampingan sama bi ani. Ketika bi Lastri kembali, ia duduk di sofa kecil. Mereka menonton TV, sesekali mengobrol ringan. Jam 8-an Aldi mulai merasakan bergairah kembali, acara TV juga tak menarik. Ia berucap…

    ”Bi Lastri..eh anu…Aldi mau netek dulu ya sama bi ani, habis sudah kebiasaan, nggak enapa kan ?”
    ”Sama bi Lastri juga bisa kan, tapi sudahlah, sesukamu.”
    ”Ya..bi ani…eng..boleh kan.”
    ” Dasar deh si Aldi, tadi nanya dulu ke bi ani, baru ngomong ke bi Lastri, tapi kamu cuma bisa netek saja ya…ayo sini.”

    Aldi mendekat, memojokkan bi ani, kini bi ani posisi kepala bi ani bersandar di atas pinggiran sofa. Aldi menurunkan kutangnya, segera asik menetek dan menghisapi pentil bi ani. Aldi membandingkan, saat sedang datang bulan pentil bibinya kelihatannya lebih membesar. Juga nantinya Aldi baru tahu waktu bibinya memberitahu, kalau lagi datang bulan sebenarnya nafsunya justru meningkat. Tapi ya itu, tetap nggak bisa disodok, hanya orang yang tak sabaran saja yang nekad menyodok orang lagi palang hehehe. Aldi sangat menikmati menetek di teteknya bi ani, ia menghisapnya kuat, sambil sesekali menggoyangkan pentil itu dengan lidahnya. Bi ani mendesah. Jadi tambah ngaceng ****** Aldi, Aldi menurunkan tangannya segera mengelus tonjolan di balik celananya itu.

    Lagi enak – enaknya mengelus kontolnya sendiri, ada tangan halus menepikan tangannya, lalu menurunkan celananya…oh Bi Lastri rupanya tak sabar ingin berpartisipasi. Celananya sudah lepas, kini kontolnya mengacung bebas. Aldi membiarkan bi Lastri erbuat semaunya pada kontonya, masih asik menetek. Tangan Aldi mengangkat lengan bi ani, mulai menciumi dan menjilati keteknya, nyaman sekali rasanya.

    kontolnya terasa dibelai, biji pelernya dipijat – pijat cukup lama, enak…membuat Aldi merasa rileks dan nyaman, sementara tangan satunya bertugas juga, batang kontolnya dikocok perlahan oleh bi Lastri. Jempolnya mengelus lembut kepala ****** Aldi mengusapnya dengan penuh perasaan. Sesekali jempol bi Lastri memainkan lobang pipisnya. Setelah agak lama menggenggam, mengelus dan mengocok dengan tangannya, bi Lastri mulai memakai jurus lidahnya. Satu tangannya masih tetap memijat – mijit biji peler Aldi. Lidah bi Lastri mulai menjilati kepala kontolnya, ringan saja, bahkan hanya ujung lidahnya yang beraksi, tapi rasanya sangat nikmat menjalar ke seluruh tubuh Aldi. Amboiii….kayaknya bi Lastri lebih piawai buat urusan Oral pikir Aldi. Lidah bi Lastri mulai bergerak lagi, menjilati batang ****** dan juga biji pelernya, menggelitik urat – urat pada batang kontolnya, Aldi samapai merem melek dibuatnya, entahlah, gerakannya santai namun sensasi yang diberikan sangat besar. Akhirnya mulut bi Lastri mulai menelan kontolnya, perlahan dari kepala ******, sampai batangnya, akhirnya amblas seluruhnya…ampuuun…..mulut Bi Lastri terlihat sesak disumpal kontolnya batin Aldi dalam hati. Aldi jadi nggak konsen neteknya, sesekali melirik. Mulutnya mulai mengulum, meghisap dan mengemuti kontolnya, mulai mengocoknya, lagi – lagi dengan santai, nyaris tanpa semangat, tapi anehnya kok enak ya terasa bagi Aldi. Oh rupanya walau sambil mengulum ujung lidahnya tetap aktif bergerak menjilati. Aldi menggoyangkan pantatnya keenakan. Lalu kembali bi Lastri menelan kontolnya samapi pangkalnya, mendiamkan sebentar, dan kemudian mengemut dan menghisapnya kuat, Aldi merasakan lemas sekli, saking nikmatnya. Hisapan Aldi pada pentil bi ani makin kuat saja seiring rasa kenikmatan yang ia rasakan pada kontolnya. Akhirnya bi Lastri mulai mengulum dengan cepat, tanpa jeda…entah berapa lama, akhirnya Aldi merasakan klimaks, tanpa permisi pejunya muncrat membasahi mulut bi Lastri. Aldi melepas hisapannya pada pentil bi ani, mendesah puaaassss…. Bi Lastri memainkan pejunya sebentar lalu menelannya sampai habis, belum cukup, dijilatinya sisa peju di ujung ****** Aldi. Gila…dihisap sampai ngecret pikir Aldi…mantap juga bi Lastri.
  6. #5
    Korban Banci
    Bergabung
    Feb 2012
    Lokasi
    rimba raya
    Posts
    32
    Post Thanks / Like
    kentang banget mas brouw .................................................. ......................
  7. #6
    TK
    Bergabung
    Oct 2012
    Lokasi
    bandung
    Posts
    18
    Post Thanks / Like
    mantap ceritanya.... lanjutkan gan
  8. #7
    Korban Banci
    Bergabung
    Aug 2013
    Lokasi
    cimahi
    Posts
    26
    Post Thanks / Like
    ada lanjutannya lagi gan?? hehhehehe
  9. #8
    Korban Banci
    Bergabung
    Sep 2011
    Posts
    62
    Post Thanks / Like
    woew...... keren,,,,, lanjut bro....
  10. #9
    Setengah Banci joseph ivan's Avatar
    Bergabung
    Jan 2013
    Lokasi
    Cariu, kabupaten Bogor
    Posts
    482
    Post Thanks / Like
    ada lanjutannya kan bro ..... nanggung nich .....

Tags for this Thread

sobatpoker.com   Bandar Bola Online   tokepoker.com
pasangiklan

doyanpoker.com

galaupoker.com
www.bintangbola.com

arwanapoker.com